Suvervisi Bawaslu RI di Sumatera Utara Fritz : ASN Berkampanye di Medsos Terancam Pidana -->

Iklan Semua Halaman

Jasa website

Suvervisi Bawaslu RI di Sumatera Utara Fritz : ASN Berkampanye di Medsos Terancam Pidana

Redaksi
Senin, 14 September 2020


METROINDO.CO.ID | MEDAN - Anggota Badan Pengawas Pemlihan Umum Republik Indonesia (Bawaslu - RI), Fritz Edward Siregar menegaskan, aparatur sipil negara (ASN) berkampanye di media sosial (Medsos) dan tidak netral selama berlangsung Pilkada 2020, dapat diancam pidana.

"Bawaslu bisa mengawasi ASN apabila berkampanye di media sosial, bila adanya duggan pelanggaran netralitas perlu dilakukan kajian untuk disampaikan ke Komisi ASN. Jadi, kalau ada unsur pidana akan diteruskan kepada kepolisian dan apabila itu hoaks maka dilakukan tag down. Jadi, bagi ASN berkampanye di media sosial bisa diancam pidana," tegas Fritz di Kantor Bawaslu Kota Medan, Senin (14/09/2020).

Dijelaskannya, di Medan pengguna media sosial semakin tinggi, ia yakin Bawaslu Kota Medan dapat mengawasi media sosial tidak hanya di facebook, yotube, instagram dan twiter, tetapi bisa melakukan pengawasan melalui whatsapp.

"Harapan kita, kepada ASN dan masyarakat untuk lebih bijak menggunakan media sosial selama berlangsungnya Pilkada. Tidak sembarangan memberikan tanda like pada status orang lain dalam proses pencalonan atau berita hoaks, perlu kita sampaikan ini adalah Pilkada proses demokrasi harus kita dukung bersama," pungkas Komisioner Bawaslu RI.

Selain itu, kata Fritz, selama melakukan suvervisi pengawasan ke sejumlah daerah seperti Sedang Bedagai, Siantar, Simalungun, Asahan, Tobasa, Samosir, Pakpak Barat, Dairi, Karo dan Binjai serta Medan. Ia telah mengecek persiapan seluruh Bawaslu kabupaten/kota dalam melaksanakan fungsi pengawasan terhadap protokol kesehatan.

"Untuk masalah kesehatan menjadi perhatian serius bagi Bawaslu Kota hingga ke kecamatan dan kelurahan. Ini kita cek, apakah ada yang terkena Covid-19 atau tidak, makanya ini kita cek seluruhnya," terang Fritz di hadapan Komisioner Bawaslu Kota Medan.

Anggota Bawaslu RI ini juga telah mengecek persiapan mengenai pendaftaran calon, untuk Sumatera Utara ia temukan ada beberapa kejadian atau kasus yang terjadi. Selain itu, ia juga mengecek terhadap penetapan Daftar Pemilih Tetap (DPT) di seluruh kabupaten/kota.

"Survevisi pengawasan ini untuk meningkat fungsi pengwasan bagi Bawaslu kabupaten/kota," ujarnya sambil mengecek persiapan jajaran pengawasan di Bawaslu Kota Medan.

Sementara, Ketua Bawaslu Kota Medan, Payung Harahap mengatakan, ia bersama jajaran di Bawaslu Kota Medan mengapresiasi kunjungan survervisi yang dilakukan anggota Bawaslu RI, Fritz Edward Siregar. Ia bersama jajaran akan melaksanakan fungsi pengawasan, secara khusus mengenai netralitas ASN.

"Tadi sudah dijelaskan Pak Fritz, ASN dalam Pilkada ini harus netral. Kita sendiri terus melakukan informasi ke publik tentang netralitas ASN dengan menyampaikan surat yang telah ditanda tangani Komisi ASN dan Bawaslu," terangnya.

Bawaslu Kota Medan juga akan melakukan sosialisasi netralisasi ASN yang melibatkan pihak kecamatan dan kelurahan di Kota Medan. Harapannya, dengan demikian ASN dapat menempatkan dirinya secara netral di Pilkada 2020.

"Perlu diketahui Panwascam dan Panwaslu Kelurahan sudah kita dorong untuk mengawasi agar melaporkan adanya ASN yang tidak netral. Jadi, kita tidak ingin pelanggaran ini terjadi di kalangan ASN yang bisa mengancam kepada pidana yang diproses dalam Sentra Gakumdu Bawaslu," tegas Payung. (Hen)