Danyonmarhanlan 1 Ikuti Rapat Perwal Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid 19 -->

Iklan Semua Halaman

Jasa website

Danyonmarhanlan 1 Ikuti Rapat Perwal Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid 19

Redaksi
Senin, 22 Juni 2020

Danyonmarhanlan 1 Mayor Farick M Tr Opsla bersama Plt Wali Kota Medan Akhyar saat rapat Perwal di Gedung Serbaguna PKK Medan. 


METROINDO.CO.ID | MEDAN - Pelaksana tugas (Plt) Wali Kota Medan Ir H Akhyar Nasution MSi menggelar Rapat Pembahasan Finalisasi Perancangan Peraturan Wali Kota (Perwal) Medan tentang Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) dengan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Medan di Gedung Serba Guna PKK Jalan Rotan Medan, Senin (22/06/2020).

Melalui rapat ini, Forkopimda diharapkan dapat memberikan saran dan masukan, guna penyempurnaan perwal untuk selanjutnya dapat diterapkan di tengah-tengah masyarakat.

Rapat tersebut turut dihadiri Wakil Ketua DPRD Medan Rajuddin Sagala, Danyon Marinir Mayor Marinir Farick M. Tr Opsla, Kompol Baginda Sihotang mewakili Kapolrestabes Medan, Wakapolres Belawan Kompol Herwansyah, Yus Sumariono mewakili Ketua Pengadilian Negeri Medan, Mayor Teddy V Pane mewakil Danlanud Soewondo, Bondan Subroto SH mewakili Kajari Medan, T Hendra mewakili Kajari Belawan, Mayor Inf Romi Sembiring, Kapten CPM Joko Triharto mewakili Dandempom I/5 Medan serta Kakan Kemenag Medan DR H Impun siregar MA.


Akhyar menjelaskan, inti Perwal tentang  Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid-19 yakni setiap masyarakat wajib menerapkan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) antara lain dengan melakukan cuci tangan menggunakan sabun dengan air yang mengalir atau pembersih tangan (hand sanitizer), physical distancing (jaga jarak) serta menggunakan masker saat melakukan aktifitas di luar rumah.

“Perwal tentang Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid-19 sebenarnya tidak sulit dan repot untuk dilaksanakan. Intinya, pakai masker, jangan berkerumun dan selalu cuci tangan menggunakan sabun dengan air mengalir maupun hand sanitizer. Silahkan dilaksanakan dan diimplementasikan di masing-masing unit tempat kegiatan kita, baik itu unit kerja, tempat usaha maupun komunitas-komunitas,” kata Akhyar.


Khusus masker, jelas Akhyar, kini harus menjadi kebiasaan baru dan telah menjadi life style di tengah pandemi Covid-19 saat ini. Akhyar berharap masyarakat harus menggunakan masker di mana pun berada, terutama ketika melakukan aktifitas di luar rumah. 

Sebab, masker sangat efektif dalam upaya mencegah orang yang mengenakannya tertular covid-19 maupun menularkannya kepada orang lain.

“Jadi kenakanlah masker, sebab masker kini telah menjadi kebiasaan baru dan menjadi life style di tengah pandemic Covid-19,” ujarnya.

Saat membuka rapat, Akhyar memaparkan, tantangan ke depan sangat komplek dan cukup berat. Diungkapkannya, walaupun Kota Medan belum memasuki fase new normal tetapi masyarakatnya sudah menginginkan kehidupan normal meski masih dalam kondisi pandemi Covid-19. Oleh karenanya Pemko Medan membuat Perwal tentang Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid-19.


Selain itu terang Akhyar, tujuan dibentuknya Perwal ini juga guna percepatan penanganan  Covid-19 di Kota Medan. Kemudian meningkatkan partisipasi seluruh pemangku kepentingan dalam penerapan tatanan normal baru pada kondisi pandemic Covid-19 secara terintegrasi dan efektif. 

Serta meningkatkan koordinasi, harmonisasi dan sinkronisasi kebijakan tentang tatanan tatanan normal baru pada kondisi pandemi Covid-19 antara pemerintah daerah, pemangku kepentingan dan masyarakat.

Meski pun telah menyiapkan Perwal tentang Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid-19, Akhyar pun mengharapkan masukan dari unsur Forkopimda Kota Medan sehingga menjadi lebih baik. Oleh karenanya dalam rapat ini, Akhyar pun berharap agar masing-masing unsur Forkopimda Kota Medan menyampaikan saran maupun masukannya.

“Semua saran dan masukan yang disampaikan akan kita tampunguntuk finaslisasi Perwal tentang Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid-19,” jelasnya.

Kompol Baginda Sihotang mewakili Kapolrestabes Medan mengatakan, Polrestabes Medan siap untuk mendukung pelaksanaan menyiapkan Perwal tentang Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid-19.

Namun Sihotang mengingatkan, agar perwal itu harus didukung payung hukum sehingga dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya, serta tidak menimbulkan lagi complain dari masyarakat saat penerapannya dilakukan. Salah satu contohnya, ungkap Sihotang, saat pemakaman jenazah warga positif Covid-19 yang  sering mendapat penolakan dari masyarakat.

Dukungan juga disampaikan Danyonmarhanlan 1 Mayor Farick M Tr Opsla Ditegasknaya, seluruh Prajurit Yonmarhanlan siap mendukung pelaksanaan perwal tersebut. 

"Saya berharap ada sanksi tegas yang tegas diatur dalam perwal tersebut, sehingga ada tindakan yang dijatuhkan terhadap warga yang terbukti melanggarnya," ujar Mayor Farick.

Sedangkan Bondan Subroto SH mewakili Kajari Medan, mengusulkan agar diberlakukannya denda bagi warga yang tidak melaksanakan perwal tersebut.

Usai menerima seluruh saran dan masukan dari unsur Forkopimda, Akhyar mengatakan, tim ahli dan Bagian Hukum Setdako Medan akan menindaklanjuti seluruh saran dan masukan tersebut.

"Terutama menyangkut sanksi dan denda yang akan dijatuhkan kepada warga yang melanggar perwal tersebut. Usai penyempurnaan," jelas Akhyar.

Perwal tentang Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid-19 akan disampaikan kepada Gubsu Edy Rahmayadi.

“Sesuai dengan recana Bapak Gubsu, tanggal 1 Juli mendatang, semua wilayah di Sumut akan melaksanakan pedomanan kebiasaan hidup baru. Pemko Medan sudah siap membuat peraturannya melalui perwal tentang kebiasaan hidup baru di tengah pandemi Covid-19. Untuk itu, insya Alllah, sebelum tanggal 1 Juli, Perwal tentang Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Pada Kondisi Pandemi Covid-19 akan selesai,” tegasnya optimis. (Hen)